Proyek Gas Jambaran Tiung Biru Siap Uji Coba Produksi pada Juli 2022

user
nugroho 14 Juli 2022, 20:14 WIB
untitled

SuaraBanyuurip.com - Joko Kuncoro

Bojonegoro - Proyek strategis nasional Jambaran Tiung Biru (JTB) siap uji coba produksi pada bulan Juli ini. Proyek JTB ini, diproyeksikan menjadi sumber gas untuk memenuhi kebutuhan energi masyarakat dan industri, serta kelistrikan khususnya di wilayah Jawa Timur dan Jawa Tengah.

Lapangan JTB diproyeksikan dapat memproduksi raw gas sebesar 315 MMSCFD dan kondensat 2.700 bcpd. Selain itu, masih ada potensi tambahan produksi gas hingga 20 MMSCFD. Sehingga, terdapat peningkatan produksi penjualan sales gas dari 172 MMSCFD menjadi 192 MMSCFD.

"Persiapannya telah memasuki tahap akhir, terutama memastikan standar keselamatan migas telah terpenuhi. Kita tunggu beberapa hari lagi ini dan semoga bisa diselesaikan masalah tersebut untuk kemudian gas in dilakukan," kata Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Tutuka Ariadji.

Menurut Tutuka, saat ini semua peralatan atau instalasi migas di Proyek JTB telah terpasang di lapangan. Namun masih ada aspek keselamatan migas yang perlu dipastikan lagi.

"Terkait safety itu harus dipastikan dan di industri migas, safety itu nomor satu," kata Tutuka sebagaimana dikutip dari laman ESDM.

Dia mengatakan, gas in atau uji coba produksi merupakan tahap awal pembuktian bahwa equipment dan instalasi terintegrasi dengan baik, serta pelaksanaannya yang tetap memperhatikan keselamatan migas. Setelah gas in berjalan lancar, tahap berikutnya adalah gas on stream.

"Usai dipastikan peralatan berfungsi baik, baru kemudian gas on stream. Masih butuh beberapa waktu lagi," kata Tutuka saat kunjungan kerja ke Proyek Jambaran Tiung Biru di Bojonegoro, Jawa Timur, Rabu (13/7/2022) kemarin.

Sementara itu, Direktur Utama PEPC Awang Lazuardi menyampaikan ucapan terima kasih atas dukungan yang terus diberikan oleh Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Migas dan KSP dalam menyukseskan Proyek JTB ini. Sebab, proyek JTB diproyeksikan menjadi sumber energi untuk memenuhi kebutuhan energi masyarakat dan industri.

"Serta kelistrikan khususnya di wilayah Jawa Timur dan Jawa Tengah," katanya.(jk)

Credits

Bagikan