Sejarah Baru, Bangkitnya Kerajaan Djipang

Rabu, 23 November 2016, Dibaca : 12005 x Editor : samian

Ahmad Sampurno
Barik Barliyan (berkalung melati).


SuaraBanyuurip.com

Berdirinya kembali Keraton Djipang bukan untuk membuat sistem pemerintahan baru. Semata hanya ingin memelihara dan melestarikan kebudayaan yang masih tersisa. Serta meluruskan sejarah yang tidak seluruhnya benar. Kebangkitan Kerajaan Djipang ini, berpotensi besar untuk menjadi daerah tujuan wisata yang bisa menghidupkan geliat Ekonomi.

Kemeriahan Gelar Budaya Keraton Djipang yang terlaksana pada hari Rabu 16 November 2016 lalu belum menjadi minyinarkan tanda kebangkitan kerajaan Djipang yang telah musnah pada 500 tahun lalu. Bangkitnya kembali kerajaan yang pernah berjaya pada 15 abad itu, menjadi catatan sejarah baru saat ini.

Baca Lainnya :

    Bukan berarti akan membuat sistem pemerintahan baru layaknya sebuah kerajaan. Namun lebih tersirat pada pelestarian budaya peninggalan lelulur. Kearifan lokal berupa tradisi dan budaya yang selama ini telah diwarisi oleh masyarakat Cepu, Kabupaten Blora, Jawa Tengah.

    Berbagai macam peninggalan sejarah kerajaan hingga saat ini pun masih disimpan oleh masyarakat. Selain makam Gedong Ageng yang dipercaya sebagai situs sejarah bekas bangunan keraton, yang sering didatangi oleh para peziarah untuk berziarah pada makam pembesar Kerajaan Djipang. Juga catatan sejarah berupa manuskrip dengan aksara jawa kuno yang ditulis pada abad 15 lalu, serta benda berupa keris pusaka. 

    Baca Lainnya :

      Sejalan dengan pelestarian budaya dan untuk menjaga kearifan lokal, masyarakat Cepu pada tahun 2014 lalu mendirikan Lembaga Adat Keraton Djipang. Yang kemudian mengangkat Barik Barliyan sebagai Raja Djipang yang baru. Dengan gelar Gusti Pangeran Raja Adipati (KGPRA) Arya Djipang II Barik Barliyan.

      "Setelah kami cukup lama mencari-cari dan menghubung-hubunkan dari manuskrip, ternyata bertemu dengan Mas Barik (Barik Barliyan) orang Palembang," kata Kushariyadi, Ketua Lembaga Adat Keraton Djipang, kepada suarabanyuurip.com mengawali membuka cerita.

      Barik merasa, lanjut Kushariadi, bahwa para pendahulunya adalah adik dari Arya Penangsang yakni Arya Mataram. "Silsilahnya utuh sampai 15 keturunan," ungkapnya.

      Barik Barliyan adalah keturunan ke-15 dari Arya Mataram, adik kandung Arya Penangsang. Sewaktu terjadi huru-hara di Keraton Djipang pada tahun 1554, Arya Mataram menyelamatkan diri ke Batu Raja, Lampung, Sumatera Selatan.

      Tujuan didirikannya Kerjaan Djipang, Kushariadi menjelaskan, bahwa pihaknya ingin meluruskan sejarah jika Arya Penangsang bukanlah seorang Pemberontak. Hanya untuk merebut hak-nya sebagai pewaris sah Tahta Demak. Lebih penting lagi adalah, Kerjaan Djipang memiliki sejarah kuat yang belum tertulis.

      Lain dari itu, berdirinya kembali keraton Djipang bisa menarik wisatawan untuk datang ke Cepu. Banyak budaya yang saat ini masih dijalankan oleh masyarakat. Dan itu bisa dikemas baik untuk menarik wisatawan. Dengan demikian bisa meningkatkan ekonomi masyarakat.

      "Meningkatkan ekonomi kerakyatan," ungkap Raja Djipang II, Barik Barliyan. Sebagaimana dengan Gelar Budaya Keraton Djipang yang telah berjalan meriah.

      Menurut Barik, Gelar Budaya itu adalah proyek percontohan wisata. Murni dengan dana pribadi. “Bukan dari dana pemerintah,” kata dia.

      Dan itu adalah gerakan moral masyarakat. Karena dalam geliat budaya tersebut banyak dibantu oleh masyarakat. Harapan kedepan, lanjut dia, karena Gelar Budaya sudah masuk program dalam Visit Jawa Tengah, bisa memacau sebagai daerah tujuan wisata sehingga menciptakan geliat ekonomi.

      Saat disinggung apakah fisik Keraton akan dibangun, dengan tegas dia menjawab Insyaallah. “Semua itu masalah uang. Sekarang ada uang besok kita bangun. Tapi yang terpenting bukan itu,” kata dia.

      Tapi, lanjut dia, adalah membangkitkan dulu rasa bangga dan memiliki pada diri masyarakat. Untuk itu, dia berencana untuk safari ke 5 Kabupaten yang dahulu merupakan wilayah Kerajaan Djipang.

      “Dalam wilayah budaya, Djipang memilik 5 daerah kekuasaan. Yakni Kabupaten Blora, Kabupaten Tuban, Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Rembang, dan Kabupaten Pati,” tuturnya.

      Rencana safari itu akan dimulai dari wilayah Kabupaten Blora, khususnya Cepu. “Karena kota rajanya di sini,” pungkas Raja Djipang II ini. (Ahmad Sampurno)


      Tidak ada komentar
      Anda sebaiknya login atau register dulu untuk memberikan komentar.

Show more