Pemerintah Siap Hadapi Serangan Omicron

user
teguh 04 Februari 2022, 17:53 WIB
untitled

SuaraBanyuurip.com - Teguh Budi Utomo

Jakarta - Pemerintah telah siap menghadapi gelombang ketiga Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) varian Omicron. Bahkan sebelum terjadinya transmisi lokal dan lonjakan kasus.

Hal itu ditegaskan Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Abraham Wirotomo, di gedung Bina Graha Jakarta, Jum'at (4/2/2022).

Ia katakan, ketika WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) mengumumkan Omicron sebagai Variant of Concern pada 26 November 2021, pemerintah telah sigap dan cepat memperketat karantina untukĀ  pelaku perjalanan luar negeri. Diantaranya dengan memperpanjang masa karantina menjadi 14 hari.

"Berkat keberhasilan karantina tersebut kita bisa belajar karakteristik Omicron dengan lebih baik dari negara lain. Sehingga kita lebih tahu apa yang harus disiapkan," kata Abraham sebagaimana Siaran Pers dari KSP yang diterima Suarabanyuurip.com, Jumat sore.

Menurutnya, Indonesia termasuk negara yang belakangan terkena Omicron, yakni negara ke delapan puluh. Banyak negara maju yang kemasukan Omicron lebih dulu daripada Indonesia.

Pria kelahiran Jakarta ini mengakui, ancaman gelombang ketiga Covid 19 varian Omicron adalah nyata. Pemerintah pun melakukan berbagai upaya untuk mengendalikan lonjakan kasus. Mulai dari menyiapkan testing, tracing, bed, tempat isolasi, oksigen, obat, telemedisin, dan vaksin.

"Per minggu lalu, testing mencapai 351.442 per hari, tracing 10,87 rasio kontak erat, dan kesiapan bed dinaikkan dari 82.168 menjadi 150.000 tempat tidur. Untuk Isolasi terpusat ada 76.636 unit," papar Abraham.

Terkait kesiapan vaksin dan obat-obatan, Abraham merinci, ada 318 juta lebih vaksin dan hampir 80 juta obat-obatan yang sudah disiapkan untuk menghadapi gelombang Omicron.

Obat-obatan tersebut meliputi, Favipiravir sekitar 25 juta lebih, Remdesivir hampir 1 juta injeksi, Molnupiravir 200 ribuan kapsul, dan multivitamin sekitar 52 ribu sekian.

Ia menekankan perlunya kesadaran masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan, mengurangi mobilitas, dan suntik vaksin. VaksinĀ  terbukti mengurangi keparahan bila terkena Omicron.

"Jadi jangan ragu divaksin," kata Abraham.

Tak kalah pentingnya, masyarakat diimbau tidak panik berlebih, dan memprioritaskan rumah sakit bagi yang mengalami gejala berat, kritis, lansia, dan komorbid.

"Saya ingatkan sekali lagi, karakteristik Omicron berbeda dari Delta. Memang Tingkat penularannya lebih tinggi. Tapi keparahan lebih ringan," pungkas Abraham. (tbu)

Kredit

Bagikan