Dijadwalkan Onstream Pertengahan Tahun Ini, Gas JTB Dorong Peningkatan Ekonomi Kawasan

user
nugroho 18 Maret 2022, 10:17 WIB
untitled

SuaraBanyuurip.com - d suko nugroho

Bojonegoro - Proyek pengembangan Lapangan Unitisasi gas Jambaran - Tiung Biru (JTB) di Desa Bandungrejo, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur dijadwalkan mulai onstream pada pertengahan tahun 2022 ini. Energi yang akan dihasilkan dari salah satu lapangan gas terbesar di Indonesia ini berpotensi mendorong pertumbuhan ekonomi kawasan.

Proyek Gas JTB dioperatori oleh PT Pertamina EP Cepu (PEPC) Zona 12 Regional Indonesia Timur Subholding Upstream Pertamina. Sekarang ini proyek tersebut memasuki fase penyelesaian. Keberhasilan proyek ini ditunggu oleh berbagai pihak termasuk oleh Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP) bentukan Presiden Joko Widodo.

"Proyek gas JTB emiliki peran strategis dalam pemenuhan energi maupun sebagai pembangkit pertumbuhan ekonomi kawasan," tegas Kepala Divisi PSN Sektor Energi & Teknologi KPPIP  Yudi Adhi Purnama saat melakukan kunjungan kerja ke proyek gas JTB di Desa Bandungrejo, Ngasem, Kabupaten Bojonegoro, Kamis (17/3/2022).

Yudhi menjelaskan proyek Gas JTB merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) sektor energi yang termasuk dalam daftar Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional yang ditetapkan oleh Presiden Jokowi melalui Perpres Nomor 109 tahun 2020. KPPIP, kata dia, ditugaskan untuk mengawal pelaksanaan PSN terus memantau dan mendorong penyelesaian proyek agar dapat rampung dan bermanfaat untuk kepentingan nasional.

Karena itu, Yudi berharap berbagai pihak mendukung kesuksesan Lapangan Gas JTB yang menjadi satu lapangan gas terbesar di Indonesia ini.

“JTB ini sangat penting, keberadaan projek ini bermanfaat bagi daerah sekitar sini, karena dapat mendorong pertumbuhan ekonomi di sini. Tentunya selain menjamin ketersediaan energi bagi kawasan Jawa Timur dan Jawa Tengah,” tutup Yudi.

Kunker KPPIP ke JTB kali ini juga sebagai upaya mitigasi dari tantangan yang ada dalam pelaksanaan pekerjaan di proyek ini. Kondisi pandemi yang telah berlangsung selama dua tahun di Indonesia membuat beberapa PSN, termasuk proyek lapangan gas JTB mengalami berbagai tantangan. Faktor-faktor tantangan yang ditemui akan diinventarisir sebelum kemudian dikoordinasikan dengan lembaga terkait guna dicarikan solusinya.

Pada kesempatan yang sama, JTB Site Office & PGA Manager PEPC Edy Purnomo saat memberi kata pembuka pada kegiatan ini mengharapkan kunjungan kerja dari KPPIP ini dapat memberikan semangat bagi tim PEPC yang terus berupaya sekuat tenaga merampungkan proyek ini.

“Terima kasih atas waktu kunjungan dari Pak Yudi dan tim nya, tentunya kunjungan ini akan menjadi penyemangat bagi kami-kami dalam menyelesaikan proyek ini dengan sukses,” ungkap Edy dalam keterangan tertulisnya yang diterima suarabanyuurip.com, Jumat (18/3/2022).

Proyek JTB diharapkan menjadi salah satu penghasil gas terbesar di Indonesia dan memiliki kapasitas produksi gas yang mencapai 192 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD). Proyek gas dengan nilai Capex US$ 1,5 miliar ini ke depan akan memasok ketersediaan gas di Pulau Jawa yang cukup besar.

Dalam kunjungan ini, rombongan KPPIP mendapatkan paparan  komprehensif tentang perkembangan proyek JTB dari Pjs. Senior Project Manager JTB Eki Primudi dan overview atas lingkungan sekitar. Usai paparan materi dan diskusi, kegiatan dilanjutkan dengan site tour guna melihat langsung dan medapat gambaran faktual atas kondisi di Gas Processing Facility (GPF) dan well pad Jambaran East (JE). Selama kegiatan kunjungan peserta tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat.(suko)


Kredit

Bagikan