Pekerja PDSI Tingkatkan Kompetensi di PPSDM Migas

user
nugroho 11 Februari 2022, 11:21 WIB
untitled

SuaraBanyuurip.com - d suko nugroho

Blora - Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi (PPSDM Migas) merupakan tempat yang tepat untuk meningkatkan kualitas para pekerja di sektor minyak dan gas bumi (Migas) karena telah terakreditasi oleh KAN dan terlisensi BNSP. Hal tersebut dapat dilihat dengan diadakannya berbagai pelatihan dan sertifikasi salah satunya pelatihan Pemboran Tingkat Ahli Pengendali Bor bagi Pekerja Pertamina Drilling Services Indonesia (PDSI).

Pelatihan Pemboran Tingkat Ahli Pengendali Bor dilaksanakan secara daring selama dua hari, Rabu - Kamis (9-10/2/2022). Para peserta antusias selama mengikuti pelatihan.

Tujuan dari pelatihan tersebut sebagai bekal bagi peserta ujian sertifikasi terkait materi uji kompetensi yang akan diujikan. Hari pertama pelatihan, dibuka dengan sebuah video mengenai kecelakaan kerja yang mungkin terjadi saat pemboran sebagai pengantar materi yang disampaikan oleh salah satu pengajar, Asep Mohamad Ishaq Shiddiq.

“Sesama pekerja harus saling mengingatkan. Kita harus mengantisipasi agar kecelakaan tidak terjadi dan tidak berdampak pada lingkungan," ucap Asep.

Selama pelatihan peserta mendapatkan banyak materi diantaranya yaitu Well Control, pencegahan Blowout, Drilling Operation, Overpressure Mechanisms, hingga prinsip pull dry dan pull wet. Tak hanya itu, materi juga diselingi dengan berbagai latihan soal sehingga peserta dapat mengetahui sejauh mana pemahaman materi yang disampaikan oleh pengajar.

Selain itu, pengajar lainnya, Sri Parwana juga menyinggung terkait materi yang mengalami sedikit revisi.

“Semenjak pandemi, materi mulai ada penyederhanaan dari 10 buku sekarang menjadi satu atau dua buku saja yang mencakup semua materi. Kemudian ada dua materi lagi yaitu praktek dan wawancara," ungkap Sri Parwana.

Meskipun dilaksanakan secara daring, hal ini tidak mengurangi kualitas dari pelatihan itu sendiri, karena materi disampaikan oleh para pengajar yang expert dan berpengalaman di bidangnya. Selain itu, praktek juga menyempurnakan pelatihan ini sehingga peserta juga mendapatkan manfaat yang tidak hanya membantu saat ujian sertifikasi tetapi juga saat terjun bekerja di lapangan.(adv/suko)


Kredit

Bagikan